Honda serius untuk memproduksi Roket, Robot dan Mobil Terbang

14 Oct 2021 Opini By Admin

Honda serius untuk memproduksi Roket, Robot dan Mobil Terbang

Honda akan menghabiskan $45 miliar untuk R&D selama enam tahun ke depan

Honda meningkatkan pengeluaran penelitian dan pengembangannya di tiga bidang futuristik: roket, robot, dan pesawat lepas landas dan mendarat vertikal listrik (eVTOL), atau dikenal sebagai mobil terbang.

Pembuat mobil akan menghabiskan $45 miliar (5 triliun yen) untuk R&D selama enam tahun ke depan. Tetapi Honda tidak akan mengatakan berapa bagian dari jumlah itu yang akan dihabiskan untuk mengembangkan roket, robot, dan mobil terbang, atau bahkan jika berencana mengejar proyek-proyek itu sebagai bisnis komersial.

Bahkan, Honda melihat robot, roket, dan pesawat eVTOL sebagai perpanjangan dari bisnis utama manufaktur mobil. Jika perusahaan bisa mendapatkan platform kendaraan listrik yang lebih baik darinya, misalnya, maka itu akan bernilai investasi. Pada dasarnya, ia ingin melihat apakah ia dapat membuat prototipe yang berfungsi sebelum mengambil langkah berikutnya.

“Teknologi inti di area ini terhubung ke bisnis kami yang sudah ada,” kata Marcos Frommer, kepala komunikasi korporat Honda, dalam briefing dengan wartawan, “dan kami mengejar area baru ini sebagai perluasan bisnis inti kami sebagai perusahaan mobilitas. .”

Honda mengatakan sedang mencari pesawat eVTOL yang dapat digunakan sebagai bagian dari layanan taksi perkotaan. Tapi tidak seperti kebanyakan startup yang membangun kendaraan ringan multi-prop yang berjalan dengan baterai lithium-ion, Honda mengatakan akan mengejar solusi hybrid "sebagai sarana untuk mewujudkan jangkauan yang diinginkan oleh pelanggan kami," kata Frommer.

Honda mengatakan bahwa pesawat baterai-listrik murni hanya akan mampu mencapai jangkauan maksimum "beberapa kilometer," katanya. Dengan menggunakan turbin gas untuk melengkapi motor listrik, Honda mengatakan akan mampu mencapai jangkauan hingga 250 mil, memungkinkan perjalanan yang lebih layak secara komersial, seperti antara Boston dan New York City.

Honda mengatakan akan membuat keputusan apakah akan mengejar layanan taksi udara komersial "sebelum 2025," dengan tujuan mendapatkan sertifikasi peraturan dan meluncurkan layanan baru pada 2030.

Honda bukan satu-satunya pembuat mobil yang menyatakan minatnya pada eVTOL. Lainnya, seperti Toyota dan GM, juga telah berinvestasi dalam prototipe dan konsep.

Tujuan dari divisi robotikanya adalah untuk mengembangkan “tangan multi-jari” yang dapat mengambil dan menggenggam objek tertentu. Honda sedang meneliti bagaimana melakukan ini melalui operasi jarak jauh, di mana manusia yang mengenakan pelindung VR dan sarung tangan yang terhubung dapat mengoperasikan tangan robot.

Honda adalah pionir di bidang robotika, setelah mengembangkan Asimo, salah satu robot pertama yang berjalan dengan dua kaki. Produsen mobil itu menghentikan produksi Asimo pada 2018 untuk fokus menggunakan teknologi untuk kasus penggunaan yang lebih praktis dalam perawatan dan transportasi jalan.

Honda membayangkan kerah putih menggunakan robot "Avatar" dengan layar digital sebagai pengganti wajah untuk menghadiri rapat dari jarak jauh dan bahkan berinteraksi dengan objek fisik. Ini akan memungkinkan orang untuk tinggal di tempat yang mereka pilih tanpa kendala kewajiban di tempat kerja, kata perusahaan itu.

Terakhir, Honda berharap untuk menerapkan teknologi propulsi, panduan, dan kontrol kerjanya untuk bekerja pada program "roket yang dapat digunakan kembali", kata Frommer. Pembuat mobil mulai mengembangkan teknologi roket pada 2019, tambahnya. “Jika kita dapat menggunakan roket semacam itu untuk meluncurkan satelit orbit rendah kecil, kita dapat berharap untuk mengembangkan teknologi inti kita menjadi berbagai layanan, termasuk layanan yang terhubung,” katanya.

Seberapa sukses proyek penelitian ini masih harus dilihat. Industri otomotif sedang mengalami perubahan besar saat ini, dengan sebagian besar perusahaan besar berjanji untuk menghentikan kendaraan bertenaga gas demi kendaraan listrik. Honda tidak berbeda, bersumpah untuk berhenti menjual kendaraan mesin pembakaran internal pada tahun 2040. Ini akan menjadi proyek yang sangat mahal, dan juga berisiko, karena konsumen di AS lambat mengadopsi elektrifikasi.


Related Posts

pdai

Download Aplikasi INFO UMA

pdai

Download Aplikasi Akademik UMA