Apple Watch mampu mendeteksi beberapa jenis detak jantung yang tidak teratur

14 Oct 2021 Opini By Admin

Apple Watch mampu mendeteksi beberapa jenis detak jantung yang tidak teratur

Ahli jantung masih tidak yakin tentang cara terbaik untuk menangani peringatan yang bukan fibrilasi atrium

Orang yang mendapatkan pemberitahuan denyut nadi tidak teratur pada Apple Watch tetapi tidak memiliki fibrilasi atrium – kondisi yang difokuskan fitur untuk mendeteksi – masih dapat memiliki jenis masalah lain dengan detak jantung mereka, menurut sebuah studi baru.

Temuan menunjukkan bahwa bahkan jika seseorang dengan peringatan yang mengkhawatirkan dari Apple Watch mereka tidak mendapatkan diagnosis fibrilasi atrium, mereka mungkin tidak jelas, kata penulis studi Marco Perez, direktur Klinik Aritmia Warisan di Stanford University Medical Center. . “Bahkan jika Anda tidak menemukan fibrilasi atrium, kami menemukan banyak orang yang memiliki penyakit lain yang mungkin memerlukan perhatian klinis,” katanya.

Analisis yang diterbitkan dalam jurnal Circulation, dilakukan dengan menggunakan data dari Apple Heart Study, yang dirancang untuk menguji kemampuan Apple Watch dalam mendeteksi irama jantung yang tidak teratur. Ini diluncurkan pada 2017 dan mencakup lebih dari 400.000 peserta. Dalam penelitian tersebut, siapa pun yang mendapat pemberitahuan denyut nadi tidak teratur dari jam tangan dikirimi EKG klinis, yang dapat memantau irama jantung mereka dalam jangka waktu yang lebih lama. Sekitar 2.000 peserta mendapat pemberitahuan denyut nadi yang tidak teratur, dan analisis sebelumnya menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari orang-orang yang kemudian memakai patch EKG mengalami fibrilasi atrium selama periode pemantauan tersebut.

Studi baru ini melihat data patch EKG dari peserta yang tersisa yang tidak terdeteksi fibrilasi atrium. “Jika kami tidak menemukan fibrilasi atrium – apa yang kami temukan?” kata Perez. Sekitar 40 persen dari orang-orang tersebut memiliki beberapa jenis lain dari denyut nadi tidak teratur, termasuk kontraksi atrium prematur (detak jantung ekstra datang dari bagian atas jantung) dan kontraksi ventrikel prematur (detak jantung ekstra dari bagian bawah jantung). "Mereka memiliki banyak detak jantung ekstra ini," katanya. “Itulah hal-hal yang kami perhatikan.”

Ahli jantung masih belum memiliki pemahaman yang baik tentang betapa berbahayanya jenis detak jantung ekstra yang sering terjadi, dan seringkali tidak setuju tentang bagaimana atau apakah mereka harus dirawat, kata Perez. Mereka telah dikaitkan dengan perkembangan fibrilasi atrium dan gagal jantung, tetapi tidak ada pemahaman yang jelas tentang cara terbaik untuk mengelolanya.

Studi ini juga menunjukkan bahwa hampir sepertiga dari peserta studi yang tidak memiliki atrial fibrilasi terdeteksi pada EKG patch mengatakan bahwa mereka akhirnya melanjutkan untuk mendapatkan kondisi yang didiagnosis di luar penelitian. Jadi, bahkan jika seseorang tidak mendapatkan diagnosis pada evaluasi awal, mungkin masuk akal untuk mengawasi mereka ke depan. “Kami mungkin harus mulai memikirkan strategi terbaik untuk mengikuti pasien tersebut dari waktu ke waktu,” kata Perez.

Saat ini, ada berbagai macam tanggapan terhadap jenis lansiran ini. Jika seseorang memberi tahu ahli jantung bahwa mereka memiliki pemberitahuan denyut nadi yang tidak teratur, dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan EKG cepat selama 10 detik di kantor. Dokter lain mungkin mengirim mereka pulang dengan patch selama seminggu. Yang lain lagi, jika ada faktor lain yang membuat mereka curiga, mungkin ingin melakukan pemantauan jangka panjang. Teknologinya masih baru dan pendekatannya masih terus berkembang, kata Perez.

Penelitian tambahan akan membantu menyempurnakan pendekatan ini. Tetapi untuk saat ini, penelitian ini menyiratkan bahwa orang yang mendapat peringatan denyut nadi tidak teratur harus mengawasi kesehatan jantung mereka, kata Perez. “Mungkin ada sesuatu yang terjadi yang dapat menyebabkan Anda memiliki denyut nadi yang tidak teratur, dan bisa menjadi pertanda ada yang salah dengan jantung Anda.”


Related Posts

pdai

Download Aplikasi INFO UMA

pdai

Download Aplikasi Akademik UMA